Perpisahan Siswa SMK Tunas Harapan, Diwarnai Baku Hantam



TEBOONLINE.COM, RIMBO BUJANG - Lagi - lagi, aksi tawuran pelajar kembali terjadi. Kali ini kericuhan terjadi antara kelompok Siswa dengan Kelompok siswa yang diselusupi oleh sekelompok preman. Peristiwa tersebut terjadi pada saat di gelarnya acara perpisahan Siswa SMK Tunas Harapan Desa Perintis Kecamatan Rimbo Bujang, Rabu (23/4).

Kronologisnya, digelarnya acara perpisahan Siswa SMK Tunas Harapan,  pada saat berlangsungnya pertunjukan organ tunggal  sekitar pukul 09.30 wib, sekelompok siswa dari luar (bukan siswa SMK Tunas Harapan-red)  membaur dengan  sejumlah Preman, ikut berjoget di bawah Pentas, tiba - tiba terjadi kericuhan saling baku hantam dan membabi buta antar sejumlah preman dengan siswa SMK Tunas Harapan, yang berada di sekitar pentas.

"ya benar terjadi keributan antar kelompok Siswa dengan sejumlah Preman pada saat berlangsungnya Organ Tunggal untuk hiburan perpisahan di SMK Tunas Harapan, " ungkap Pelda Saelan, yang juga keamanan di SMK Tunas Harapan, dikonfirmasi Teboonline.com.                                                                                        
Dikatakan oleh Pelda Sailan, pemicu terjadinya keributan hingga baku hantam pada acara perpisahan siswa SMK Tunas Harapan, diperkirakan sejumlah Preman saat ikut berjoget mengkonsumsi Miras atau Tuak, sehingga tersenggol oleh siswa juga saat sedang berjoget, akibatnya saling tidak terima dan terjadi baku hantam.

" Pada saat terjadi baku hantam, pada saat itu juga Saya di bantu Satpam, dapat meredakan suasana dan membubarkan sekelompok Preman dan Siswa yang saling baku hantam tersebut. Pada saat itu juga saya perintahkan pertunjukan organ tunggal diberhentikan," jelas Pelda Saelan.                                                                    
Lanjutnya, antara kelompok preman yang baku hantam dengan kelompok Siswa, sudah di damaikan di lapangan. "Kelompok yang berselisih, sudah kita damaikan. Kedepan kita menyarankan kepada pihak sekolahan, agar menggantikan hiburan Organ Tunggal, dengan hiburan lainnya, yang kecil resikonya menimbulkan keributan." tandas Pelda Saelan.                                                                                             
Sementara itu, Kades Perintis A'as Sunarya, di konfirmasi membenarkan adanya kejadian keributan pada hiburan Organ Tunggal di SMK Tunas Harapan. "Benar pak, saya berada di Tebo, mendapat laporan ada terjadi keributan di SMK Tunas Harapan. Namun sudah selesai didamaikan antar kedua kelompok yang berselisih paham," jelas Kades Perintis A'as Sunarya.                                                                                         
Pada peristiwa keributan tersebut, pada kedua belah pihak tidak ada cidera atau luka yang berarti. Sementara itu, Kepala Sekolah SMK Tunas Harapan belum dapat di konfirmasikan. (komet)

Related News